Category Archive: ladang budaya

#1 Selamat (Bag. Tengah)

lanjutan dari #1 Selamat (Bag. Awal)  ANGKA DAN AKSARA Sebelum aku mengisahkan tentang angka 7 padamu, baiknya kau mengetahui bagaimana Jawa mengindahkan angka atau bilangan. Baiknya pula aku mulai berbicara dari aksara, karena dari aksara muncul bahasa dan budaya tulis, dimana bilangan termasuk di dalamnya. Atau bahkan bisa jadi bilangan sebenarnya lebih dahulu muncul. Tetapi keduanya bertalian erat dengan idiom yang menyatakan, literatur adalah sebuah simbol budaya suatu wilayah. Tengok literaturnya, maka kita bisa memaknai budayanya. Soal literatur, aku tak menemukan sumber data yang akurat tentang sejak kapan nenek moyang kita di Jawa mengenal aksara. Tetapi di Indonesia, Baca Selanjutnya...

#1 Selamat (Bag. Awal)

[seri Aku Daun yang Menantikan Embun Tiba, sebuah catatan untuk calon anakku]   Selamat, Nak. Kau sudah berusia 7 bulan dalam rahimku saat ini. Aku sengaja menunggu untuk memulai catatan ini saat usiamu 7 bulan. Secara medis, usia kandungan 7 bulan, awal dari semester terakhir kehamilan, dikatakan cukup tua. Pengalaman dari mereka yang telah melahirkan anak, dimulai dari usia ini, perkembangan janin menjadi jauh lebih pesat dari sebelumnya. Inilah saat dirimu melesat untuk bertumbuh dengan sempurna. Aku tak dapat melihatmu secara langsung, tetapi dari referensi yang aku baca, ukuran kepalamu mulai proposional dengan tubuhmu. Dahi dan alismu sudah bertumbuh sempurna. Baca Selanjutnya...

[Pecinan Indonesia] #1 Glodok, Kota Kecil di Metropolitan

Catatan tentang Pecinan Indonesia ini merupakan sebuah rangkuman pribadi dari sebuah project dokumenter yang kami buat dan ditayangkan di salah satu televisi lokal pada periode September 2011 hingga Februari 2012. Dari total 13 episode yang kami produksi secara tim, beberapa episode jatuh ke pangkuanku sebagai produser. Ini adalah kisah di balik jalan-jalanku dalam membuat Program China Town Indonesia. Dalam serial catatan tentang Pecinan Indonesia ini, aku tidak akan berkisah tentang wisata perjalanan dari kota-kota yang aku kunjungi, karena itu bisa kalian dapatkan dari blog-blog lain. Yang kubagikan di sini adalah rasa dan pengalamanku mendatangi tempat-tempat tersebut. Sebuah Baca Selanjutnya...

Mengenang Sukasman: Keteguhan adalah Nama Tengahnya

Hari ini aku mendapatkan berita duka yang cukup menghenyakkan. Sukasman, atau lebih dikenal sebagai Mbah Kasman telah berpulang ke rumah abadinya pukul tujuh pagi di rumah sakit Pantirapih, Jogja. Indonesia kehilangan satu lagi sosok budayawan tangguh yang teguh pada karyanya. Berani dijauhi ketenaran untuk mempertahankan prinsipnya. Mbah Kasman adalah legenda di dunia wayang dan perdalangan yang telah memberikan nuansa dan warna indah pada bentuk-bentuk wayang. Ia menamai pemikirannya sebagai wayang ukur, sebuah hasil pemikiran terhadap filosofi wayang dan realitas-realitas yang terjadi pada manusia. Ia menyatukan das sollen dan das sein dengan begitu indahnya. Aku pernah menjumpainya Baca Selanjutnya...

[Jogja Fashion Week 2009] Boedaja in Motion

Budaya, kecantikan dan keceriaan, semua tumbuh jadi satu dalam Jogja Fashion Carnival, 5 Agustus 2009 lalu. Jogja Fashion Carnival adalah salah satu rangkaian kegiatan Jogja Fashion Week 2009.  Arak-arakan yang memadukan fashion dan budaya ini meninggalkan berkas gambar di kamera saya, beberapa diantaranya di bawah ini: . Judul: Sang Putri dan Matahari Salah seorang peserta Jogja Fashion Carnival yang duduk di kereta ditempa matahari sore, beriringan persis di depan Kraton Jogja, menunggu tiba waktunya diarak. . Judul: Sepasang Penari Atraksi tari di tengah karnaval . Judul:Indian Batik Peserta Carnaval, meski dengan aksi Indian tetap tak melupakan batik. . Judul: Panggung Baca Selanjutnya...

Dia Yang Tetap Setia

Pada suatu sore, di kampung halaman, ditemani gerimis di luar sana, samar-samar saya mendengar sebuah kidung khas Suroboyo. Mungkin dari sebuah radio antik milik tetangga saya. Yang terdengar adalah suara khas seorang laki-laki sedang menyenandungkan parikan. Segera saya hapal pemilik suara itu: CAK KARTOLO. Bagi kawan-kawan yang pernah tinggal di Surabaya pada era 80-90an, pasti mengenal Kartolo cs. Bersama dengan kawan-kawannya: Basman, Blonthang, Sapari, Sokran dan isterinya sendiri, Tini, mereka menyatu dalam grup kesenian karawitan Sawunggaling. Mereka dengan lincahnya menghibur dengan guyonan khas Suroboyo, baik melalui pertunjukan seni visual seperti ludruk, maupun lewat Baca Selanjutnya...

Suroboyo, Cuk!

Ah..Surabaya. Tak ada kota seperti Surabaya. Maksud saya bukan topologi kotanya atau juga keadaan geografisnya. Surabaya sih sama dengan kota-kota metropolitan lain, dengan segala permasalahannya, dengan segala kemajuannya. Tapi khas nya itu loh, yang membuat saya berani bilang there’s no city like Surabaya. Salah satu yang khas dari Surabaya adalah dialeknya. Letak geografisnya di pesisir, membuat Surabaya menjadi tempat akulturasi budaya. Dan yang lebih mengedepan adalah kasarnya orang-orang di pesisiran. Dalam langgam bahasa Jawa, dialek Surabaya selalu diiringi dengan  logat yang keras dan kasar. Letaknya pada penekanan kata saat pengucapannya. Beberapa kata dalam bahasa Baca Selanjutnya...
Loading...
X